Google Rayakan 25 Tahun Taman Nasional Ujung Kulon

Share:
Capsa Susun
Google ikut merayakan hari jadi ke-25 taman nasional ujung kulon yang terletak di ujung barat pulau jawa

Buletin365.com, Jakarta - Google ikut merayakan ulang tahun Taman Nasional Ujung Kulon yang ke-25. Hal ini terlihat dari laman pencarian Google Minggu, 25 Februari 2017. Jika kamu lihat Google hari ini, memang mempunyai doodle dengan gambar dua ekor Badak Jawa, satu berukuran besar dan satu lagi adalah anak Badak Jawa.

Taman Nasional Ujung Kulon selama ini memang diketahui sebagai tempat perlindungan binatang langka Badak Jawa atau yang biasa disebut badak bercula satu.

Melihat pada sejarah Taman Nasional Ujung Kulon yang telah Buletin365.com kutip dari berbagai sumber, Minggu (26/2/2017), taman nasional ini terletak bagian paling barat Pulau Jawa. Taman nasional ini menjadi taman nasional pertama yang dilegalkan di Indonesia.

Sebagai taman nasional yang mempunyai tempat konservasi spesies Badak jawa, data Google mencatat bahwa saat ini hanya tersisa sekitar 50 Badak Jawa di dunia. Untuk itulah, Google melalui doodle-nya menghormati taman nasional tersebut.

Kenyataannya tak cuma Badak Jawa yang dilindungi di taman nasional ini, berbagai spesies langka dan hampir punah lainnya juga dilindungi di tempat ini. Misalkan saja keberadaan banteng (sapi liar) dan macan tutul Jawa.

Google menyebut, meski Taman Nasional Ujung Kulon baru berusia beberapa dekade, lahan ini sudah dilindungi hampir satu abad lamanya. Hal ini lantaran terjadinya ledakan Gunung Krakatau yang ada di sekitarnya pada 1883 meninggalkan area yang tertutup abu sehingga meenghilangkan satwa liar dan juga manusia.

Meski penduduk tidak pernah kembali ke lokasi tersebut, sejumlah hewan datang kembali ke taman nasional itu. Lambat laun, hutan pun tumbuh dan berkembang lagi, sehingga wilayah ini dinyatakan sebagai cagar alam.

Kini, wilayah taman nasional ini meliputi dataran rendah, pantai berpasir, dan terumbu karang dan berbagai flora dan fauna dilindungi di tempat ini.

Baca Juga: JOKOWI DAN PM AUSTRALIA SETUJU TAK CAMPURI URUSAN MASING-MASING

No comments