Pekan Depan, Pengacara Ahok Akan Mendatangkan Saksi yang Meringankan

Share:
Capsa Susun
  
Pimpinan FPI Rizieq Shihab menjadi saksi dalam sidang kasus dugaan penodaan agama dengan terdakwa Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang digelar PN Jakarta Utara di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta, Selasa (28/2/2017). Jaksa Penuntut Umum menghadirkan dua saksi ahli yaitu Rizieq Shihab dan Ahli Hukum Pidana Abdul Chair Ramadhan.

JAKARTA, Buletin365.com - Tim penasihat hukum terdakwa kasus dugaan penodaan agama, Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, akan mendatangkan saksi fakta dalam sidang lanjutan kasus tersebut pada pekan depan. Saksi fakta itu disebut akan meringankan Ahok yang dituduh menodai agama.

"Minggu depan kami akan bawa 2-3 saksi yang meringankan dulu. Minggu depan lagi nanti ada lagi," ujar pengacara Ahok, Teguh Samudra, seusai persidangan, di Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (28/2/2017).

Namun, Teguh belum dapat merinci saksi fakta yang akan dihadirkan tim penasihat hukum Ahok.

"Nanti kami pilih saksi fakta yang di Kepulauan Seribu atau yang di Jakarta. Nanti akan kami lihat dulu," ucap Teguh.

Teguh menuturkan, semestinya pada sidang pekan depan jaksa penuntut umum (JPU) masih mendatangkan saksi ahli. Namun, dalam persidangan tadi JPU menyebut sudah tidak ada lagi saksi ahli yang akan dihadirkan.

"Jadwalnya seharusnya dua minggu lagi, tetapi ternyata jaksa mengungkapkan dalam persidangan menuturkan cukup tidak bisa mendatangkan tiga orang saksi lagi. Sehingga dia menghentikan sampai saat ini saja," kata Teguh.

Jika sesuai jadwal, sidang lanjutan kasus tersebut akan dilaksanakan pada Selasa (7/3/2017) di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan.

Ahok didakwa melakukan penodaan agama karena mengutip surat Al-Maidah ayat 51 saat kunjungan kerja ke Kepulauan Seribu. JPU mendakwa Ahok dengan dakwaan alternatif antara Pasal 156 huruf a KUHP atau Pasal 156 KUHP.




No comments