Bandar Sakong Capsa Susun

Tuesday, February 28, 2017

Raja Salman ke Bali, Rental Mobil Mewah Laris Manis

   
Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz saat menghadiri Gulf Cooperation Council di ibukota Bahrain Manama.

Buletin365.com, Jakarta Kunjungan Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz ke Indonesia hari ini hingga 9 Maret mendatang memberikan dampak yang besar bagi sektor pariwisata. Termasuk bisnis rental mobil mewah yang ada di Bali. Untuk mengangkut rombongan sebanyak 1.500 orang, Raja Salman menyewa 360 unit mobil mewah.

Kepala Dinas Pariwisata Bali, AA Gede Yuniartha Putra menurut informasi yang diterima Buletin365.com, Rabu (1/3/2017) membenarkan hal tersebut. Yuniartha menuturkan, “Rombongan raja telah menyewa mobil mewah. Jumlah yang terdata sekarang 360 kendaraan mewah. Jenis mobilnya Toyota Alpard dan Mercedezbenz. Semua habis terpesan dan bahkan ada beberapa rental harus memesan dari Banyuwangi.”

Lebih jauh Yuniartha menjelaskan, selain menyewa 360 kendaraan mewah, rombongan juga menyewa 20 bus dan 45 truk. Kendaraan tersebut diakuinya berasal dari luar Pulau Bali, dan sudah tiba sejak tanggal 16 Februari lalu. Diperkirakan nantinya akan ada 400 mobil yang mengekor rombongan Raja Salman saat berada di Bali.

Truk tersebut akan digunakan untuk mengangkut barang-barang Raja Salman beserta menteri dan pangerannya. Untuk mobil, pihak rombongan membawa mobil anti-peluru khusus untuk Raja Salman.

”Kendaraan Raja sudah ada dua mobil mewah berjenis Mercy S600 yang sudah stand by di Bali,” kata Agung.

Sebagai sosok yang masuk daftar orang terkaya di dunia, Raja Salman terkenal gemar plesiran mewah ke sejumlah negara. Juli tahun lalu saat Raja Salman berlibur ke villa pribadinya di tepi Pantai Mirandole, Kota Vallauris, Prancis, juga menyewa 500 mobil mewah untuk perjalanan dari Ankara menuju Istanbul.

"Tentu hal ini akan menambah geliat pariwisata Bali seperti hotel, sewa mobil, paket aktivitas seperti rafting, watersport dan industri kecil lainnya di Bali dan menambahkan branding Bali sebagai destinasi yang bisa dikunjungi oleh wisatawan Timur Tengah seperti Arab Saudi, kabar ini akan sampai ke seluruh negri Timur Tengah. Kami sangat menyambut antusias kedatangan Raja," kata Yuniartha menambahkan.

Pengamanan Saat di Bali

Untuk keamanan, Bali ogah kecolongan. Polda Bali menyiapkan pengamanan untuk agenda raja dan rombongannya dengan menyiapkan personel yang lebih banyak dari jumlah rombongan Raja Salman. Selain itu, juga akan dilakukan rekayasa lalu lintas untuk rombongan dari jalan-jalan sekitar hotel mereka menginap.

Terkait hal ini Kabid Humas Polda Bali AKBP Hengky Widjaja menjelaskan, "Mereka ada 1.500 orang dan kita pengamanan rencananya akan lebih dari itu. Yang pasti, pengamanan dari fisik yang bersangkutan dan lokasi tempat beliau menginap serta berkunjung. Lalu lintasnya nanti juga direkayasa agar semua bisa lancar, kami juga berkoordinasi dengan pihak mereka terkait agenda apa saja di Bali dan Raja mau berwisata ke mana saja.”

Sementara itu, Komandan Landasan Udara (Lanud) TNI AU Kolonel Penerbang I Wayan Superman menuturkan, ‎penjagaan dari pihak Lanud akan diperketat, saat Raja Salman dan rombongan tiba di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai. Dia mengklaim telah membuat posko gabungan, untuk koordinasi dengan pihak terkait di bandara, selama kunjungan Raja Salman.

Selain memperketat pengamanan, Superman menuturkan, pihaknya telah meminta izin untuk penyiagaan pesawat tempur. Hanya saja, untuk operasionalnya masih menunggu instruksi.‎ Superman menjelaskan, Lanud TNI Ngurah Rai sudah siap menyambut kedatangan Raja Salman. Demi kepentingan keamanan, ia tak memperkenankan awak media mengambil gambar lokasi parkir pesawat yang mengangkut sang raja beserta rombongan.‎

"Lokasi parkir pesawat raja berada tak jauh dari kantor Base Ops TNI AU Ngurah Rai," kata dia. Menurut Superman, pihak keamanan dari Arab Saudi telah berada di Bali dan berkoordinasi dengan pihaknya untuk persiapan kedatangan Raja Salman. "Saat ini tim advance dari Kerajaan Arab Saudi telah berada di Bali dan telah berkordinasi dengan kami," kata Superman menambahkan.

Raja Salman akan berkunjung ke Indonesia selama 1 hingga 9 Maret. Ia lebih dahulu mendarat di Jakarta untuk kunjungan kenegaraan pada 1 Maret hingga 3 Maret. Selanjutnya, pada 4 Maret hingga 9 Maret, Raja Salman beserta rombongan yang berjumlah sekitar 1.500 orang itu, akan berlibur di Bali.



Bandar Sakong