Bandar Sakong

Alasan Kenapa Bundaran Semanggi Dianggap Simbol Kecerdasan Ahok Judi Bola


Pemandangan Simpang Susun Semanggi pada malam hari, Jakarta, Rabu (26/4). Selain bisa mengurai kemacetan, Simpang Susun Semanggi akan menjadi daya tarik baru bagi Jakarta

Buletin365.com, Jakarta Kehebohan dimulai ketika akun @GunRomli, tim sukses yang paling getol menyuarakan Ahok-Djarot, menulis cuitan di Twitter. Bunyinya begini, "Jalan simpang susun Semanggi sudah tersambung tadi malam, kalau namanya jd Bunderan Tjahja Purnama bagus kayaknya hahahaha."

Bukan tanpa alasan, GunRomli mengusulkan nama Bundaran Semanggi dengan nama Ahok. Bundaran Semanggi, dianggap sebagai bukti kecerdasan Ahok. Mengapa?

Jauh hari sebelum GunRomli menyampaikan gagasannya, Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo memuji Ahok dan jajarannya. Pujian itu diberikan Jokowi karena Ahok dan jajarannya dinilai cerdas mencari sumber pendanaan pembangunan Simpang Susun Semanggi alias Semanggi Interchange.

Proyek yang dikerjakan untuk mengurai kemacetan di Jembatan Semanggi – yang merupakan pertemuan banyak kendaraan – tidak dibiayai Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) DKI.
Artinya, infrastruktur yang dibangun untuk kepentingan rakyat, sedikitpun tidak menggunakan uang rakyat. Ahok menggunakan Peraturan Gubernur DKI Jakarta, yang memberi syarat kepada sebuah perusahaan swasta untuk membiayai proyek itu sebagai kompensasi kenaikan koefisien luas bangunan (KLB) atas pembangunan konstruksi mereka di Ibu Kota.


Proyek Simpang Susun Semanggi senilai Rp 360 miliar ini diharapkan dapat mengurai kepadatan dan mengurangi kemacetan di kawasan Semanggi.

“Pembiayaan yang dikeluarkan untuk proyek ini sangat efisien, murah juga. Saya dengar dari Pak Gubernur DKI, nilainya Rp360 miliar. Saya mengacungkan jempol pada cara-cara kerja cepat PT Wika yang menyelesaikan proyek,” ujar Jokowi.

Semakin banyak proyek-proyek yang digarap dengan biaya dari dompet swasta tentu makin baik. APBD bisa akumulasikan untuk kebutuhan yang lain. Dan yang pasti, proyek-proyek yang melibatkan swasta akan menutup akses bagi oknum-oknum yang gemar mengkorupsi uang rakyat.

Meski banyak yang tidak setuju dengan gagasan akun @GunRomli, tapi tak sedikit pula netizen yang mengangguk. Akun @Prastow misalnya, ahli perpajakan dengan nama lengkap Yustinus Prastowo mengapresiasi langkah tersebut.

“Gajah mati meninggalkan gading, harimau mati meninggalkan belang. Basuki pergi meninggalkan Simpang Susun Semanggi.”

Bundaran Semanggi dianggap sebagai bukti kecerdasan Ahok dalam mematahkan budaya korupsi. Selain itu, Ahok secara tidak langsung mengajarkan kepada pemerintah di negeri ini bahwa membangun tanpa menghabiskan dana APBD itu bisa diwujudkan.

Tidak hanya sekali, Ahok telah melakukan hal serupa dalam pembangunan ruang hijau Kalijodo dan taman-taman kota di seluruh Jakarta.

Anda setuju, jika Bunderan Semanggi diembel-embeli nama Basuki Tjahya Purnama?

Baca Juga: JALAN PERBATASAN KALIMANTAN DITARGETKAN TEMBUS BERASPAL 2019

Post a Comment