Bandar Sakong Capsa Susun

Monday, June 12, 2017

Sri Mulyani Pastikan Sudah Ada Kesepakatan Utang Pajak Google



Buletin365.com, Jakarta Kasus tunggakan pajak perusahaan internet raksasa asal Amerika Serikat (AS), Google kepada pemerintah Indonesia telah tuntas. Perkembangan terkini, Google dan pemerintah Indonesia telah menyepakati nilai pajak dan perusahaan teknologi tersebut telah membayarkan kewajibannya kepada pemerintah Indonesia.

"Kita sudah ada pembahasan dengan mereka, dan sudah ada suatu agreement berdasarkan SPT 2016," kata Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati usai Konferensi Pers Annual Meetings IMF-World Bank 2018 di kantornya, Jakarta, Selasa (13/6/2017).

Namun dia tak menjelaskan detail mengenai kesepakatan dengan Google tersebut. "Karena ini sesuatu yang sifatnya rahasia, maka tidak dapat dilakukan (disebut) satu perusahaan atau Wajib Pajak membayar berapa," ucapnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Kepala Kantor Wilayah (Kanwil) Ditjen Pajak Jakarta Khusus, Muhammad Haniv mengatakan, sejak Google menolak diperiksa pada September 2016, sejak itulah Ditjen Pajak menetapkan pemeriksaan bukti permulaan kepada perusahaan tersebut.

Hal ini dilandasi asas saling membutuhkan dan tren di dunia yang membuka jalan damai melalui tax settlement (nilai tawaran penyelesaian tunggakan pajak), sebagai cara yang dipakai Ditjen Pajak.

Dia memperkirakan, Google mencatat pertumbuhan 20-30 persen setiap tahunnya. "Sekarang 2015 saya minta angka yang kamu perkirakan sendiri. 2016 harusnya lebih tinggi. Karena mereka punya pertumbuhan 20-30 persen," jelas dia.

Ditanya tentang nominal pajak, Haniv tak mengatakan secara rinci. Namun dia menjelaskan, jika penghasilan Google Rp 5 triliun per tahun maka pajak yang dibayar bisa mencapai Rp 1 triliun.

"Sekarang begini kalau revenue Rp 5 triliun, profit marginnya dia itu kisarannya bisa 90 persen. Dia ngapain di sini enggak ada biaya di sini. Lets say kasar 50 persen, berarti dapat untung Rp 2,5 triliun. Rp 2,5 triliun pajaknya kira-kira dibagi 3 berarti Rp 800 miliar, bunganya 48 persen, Rp 1 triliun lebih setahun. Harusnya. Tapi settlement beda. Tapi 2016 harusnya enggak settlement lagi," jelas dia.

Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan (Kemenkeu), Ken Dwijugeasteadi, mengatakan, pihak Google akan memberikan hitungan pajak versi mereka kepada Ditjen Pajak. Hitungan tersebut akan dicocokkan dengan hitungan yang telah dikeluarkan oleh pemerintah.

"Google akan memberikan jawaban hari Senin besok ya (17/4). Kalau yang hitung itu kan WP (wajib pajak) sendiri, bukan orang pajak," kata dia.

Ditjen Pajak sendiri telah memberikan hitungan pajak Google. Perusahaan teknologi tersebut akan memberikan respons atas hitungan pemerintah.

"Hitung-hitungan dia, kita kan sudah memberikan hitungan ke sana. Nanti mereka hitung lagi, Pak ini sudah benar, itu tidak," ucap dia.

Menteri Keuangan Sri Mulyani pernah menyatakan tengah menunggu realisasi pembayaran pajak oleh Google. Ditjen Pajak memberikan tenggat waktu hingga April bagi perusahaan teknologi tersebut untuk melunasi kewajiban pajaknya.

Sri Mulyani mengungkapkan, persoalan pajak ini masih didiskusikan antara Ditjen Pajak dengan Google. Dia berharap diskusi tersebut segera mencapai hasil yang baik.‎

"Mereka akan diskusi dengan kantor pajak mengenai target penghitungannya. Beberapa kali mereka dengan kantor pajak sudah mendiskusikan jadi saya yakin akan cukup baik,"‎ ujar dia di Hotel Fairmont, Jakarta, 13 April 2017.

Namun, dia menegaskan, April ini menjadi batas akhir bagi Google untuk membayarkan pajaknya kepada pemerintah Indonesia.‎ "Pada April ini kan bulan terakhir mereka menyampaikan," tandas dia.

Berita Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Bandar Sakong